Investasi

Investasi Listrik, Air, dan Gas Sepanjang 2018 Capai Rp 117,5 Triliun

Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencatat sektor listrik, gas dan air mendapatkan kucuran investasi paling besar dibandingkan sektor lain sepanjang 2018.

Dari data BKPM, investasi di sektor listrik, gas, dan air adalah sebesar Rp 117,5 triliun atau 16,3% dari total keseluruhan.

Disusul oleh transportasi, gudang dan telekomunikasi sebesar Rp 94,9 triliun atau 13,1%, pertambangan Rp 73,8 triliun atau 10,2%, industri makanan Rp 68,8 triliun atau 9,5%, dan terakhir perumahan, kawasan industri dan perkantoran Rp 56,8 triliun atau 7,9%.

“Realisasi investasi selama tahun 2018 didominasi oleh sektor infrastruktur seperti pembangkit listrik, jalan tol dan telekomunikasi,” kata Kepala BKPM Thomas Lembong dalam konferensi pers di kantornya, Jakarta, Rabu (30/1/2019).

Jika dipisahkan antara penanaman modal asing (PMA) dan penanaman modal dalam negeri (PMDN), terlihat investasi asing paling banyak di sektor listrik, gas dan air sebesar US$ 4,4 miliar.

Berikutnya adalah perumahan, kawasan industri dan perkantoran US$ 4,3 miliar, pertambangan yang realisasinya US$ 3 miliar, transportasi, gudang dan telekomunikasi sebesar US$ 3 miliar.

“Dengan berkembangnya industri telekomunikasi kami mengharapkan di tahun tahun mendatang industri yang berbasis teknologi digital dan beberapa start up lain yang dikategorikan unicorns dapat terus tumbuh,” tambahnya. (fdl/fdl)

Detik.com

 

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close
Close